Muslim Democrats of the World, Unite!

Di awal Februari 2015, empat intelektual Muslim Progresif (Ghaleb Bencheik, Anwar Ibrahim, Felix Marquardt, dan Tariq Ramadan) mengeluarkan pernyataan yang intinya mengajak kaum “Demokrat Muslim” untuk bersatu. Reformasi keagamaan harus kembali dibangkitkan di tengah kondisi dunia yang dipenuhi oleh prasangka dan kesalahpahaman. Demokrasi harus ditegakkan dalam maknanya yang progresif. Kaum muslim harus terlibat aktif dalam soal-soal toleransi dan hidup berdampingan secara damai. Kontributor Jurnal KAMMI Kultural, Muhammad Ihsan Harahap menerjemahkan pernyataan sikap tersebut pada para pembaca sekalian.

oleh:  Ghaleb Bencheik, Anwar Ibrahim, Felix Marquardt & Tariq Ramadan 

Tariq Ramadan and one of his books. (source: http://blogoup.electricstudiolt.netdna-cdn.com)

Sejak akhir abad ke-19, gerakan untuk refleksi kritis atas fondasi dan interpretasi terhadap Islam telah kehilangan momentum, berganti dengan dominasi wacana keislaman yang “sklerotik” (tidak responsif pada perkembangan zaman), Arab sentris, serta berbasis pada cara pandang dunia (worldview) yang usang dan seringkali menyingkirkan (pandangan) Islam-non Arab.

Hari ini, kita bersungguh-sungguh menyeru para pemimpin Muslim yang komitmen kepada demokrasi, baik itu tokoh-tokoh politik maupun para intelektual dan para agamawan untuk bertemu di Prancis pada awal tahun 2016 untuk mendefinisikan kontur dari interpretasi Islam progresif abad ke-21.

Mengikuti jejak para intelektual seperti Malek Bennabi (di Indonesia lebih dikenal dengan nama “Malik bin Nabi”, ed), kita perlu untuk memulai mempertanyakan nostalgia sejarah yang (cenderung) “romantis” yang tersebar di masyarakat Islam. Adalah hal yang penting untuk (kembali) memeriksa secara hati-hati (sebab-sebab) kegagalan-kegagalan peradaban kita, dari era sebelum kolonial ke era globalisasi dan alasan mengapa seruan untuk Kebangkitan (renaisans) Islam di masa lalu lenyap tanpa jawaban yang pasti

Anwar Ibrahim. (source: http://kualalumpurpost.net)

Penting juga kami mengingatkan kembali tentang karya-karya ijtihad dari para reformis yang diusahakan oleh beberapa tokoh, antara lain Muhammad Abduh, Abdurrahman Al Kawakibi dan Muhammad Iqbal di awal abad abad ke-20: analisis kritis atas Qur’an dan Sunnah.

Inilah waktunya kita menghentikan parokialisme budaya terhadap dogma agama. Muslim di seluruh dunia harus memahami lebih dalam dan lebih jelas dimana Islam dan dimana praktek-praktek budaya diletakkan.

Ghaleb Bencheikh. (http://www.bonnenouvelle.ch)

Inilah waktunya kita mempertanyakan legitimasi dan pengaruh yang cenderung menguasai dari negara-negara dengan latar politik dan sosial tertentu dalam menentukan apa yang “islami” dan apa yang “tidak islami”, siapa muslim “yang baik” dan siapa yang tidak. Dan juga penting, inilah waktunya kita memberikan porsi lebih kepada permasalahan yang ada pada Muslim Asia, yang tidak jarang dianggap sepele, (secara) demokratis dan legitimatif, berdasarkan demografi, di abad ke-21.

Masyarakat Muslim Asia, seperti juga Eropa, sub-Sahara Afrika dan Amerika, bukanlah Muslim kelas dua. Terlalu sering, pertentangan antara Barat dan pemerintahan negara Arab tertentu disamarkan sebagai pertentangan antara Barat dan Masyarakat Muslim. Apapun bangsa dan keyakinan keagamaannya, manusia harus bebas untuk mendapatkan status kewarganegaraannya dan agamanya sesuai dengan apa yang dianggap cocok baginya. Pada 2015, kami menekankan bahwa dunia ini bukan hanya untuk Barat, tapi juga Timur, atau tidak hanya untuk Judea-Kristen, tapi juga Islam.

Felix Marquardt. (http://s3.amazonaws.com/)

Hal yang juga krusial adalah kita tidak akan membiarkan para otokrat sekali lagi menodai reputasi kita sebagai Muslim dengan membajak (hijacking) tujuan kita sebagai reformis, dan menganggap sepele salah satu aspirasi terbesar Masyarakat Muslim seluruh dunia di Abad ke-21: hidup dalam masyarakat adil dan demokratis. Di saat kita harus berdiri sebagai umat Islam untuk menyuarakan secara terbuka keterikatan kita dengan politik sekuler, mari kita tidak pernah lupa bahwa pada skala global, umat Islam sendiri adalah korban pertama dari para literalis-dogmatis yang mengklaim mewakili Islam dan juga oleh otokrat sekuler yang mengklaim mereka adalah satu-satunya solusi. Diktator seperti Bashar al Assad di Suriah dan Abdul Fattah Al Sisi di Mesir, untuk menyebut sebagian dari mereka, bisa seenaknya menyerukan reformasi atas Islam sebanyak yang mereka suka, tapi semoga tidak ada ambiguitas di sana: mereka bukan bagian dari kami, dan kami juga bukan bagian dari mereka.

Kita juga harus memperhatikan ISIS dan Boko Haram yang mengklaim mengamalkan Islam yang sesungguhnya secara serius –mari tunjukkan bahwa terorisme yang dilakukan dilakukan atas nama Islam, tidak berhubungan sama sekali dengan Islam, seperti Perang Salib tidak ada hubungannya dengan Kristen. Tuduhan yang diarahkan terhadap umat Muslim sebagai silent majority, sebagai akibat dari tindakan kelompok-kelompok teroris mungkin saja dirasa tidak adil, namun ini tetap harus disikapi. Sekali lagi, kita harus membuat para pembunuh barbar yang menganggap kejahatan-kejahatannya dilakukan atas nama Islam, tahu: ketika mereka menyerang seseorang, mereka sebenarnya menyerang kita sebagai Muslim, keyakinan dan nilai-nilai kita, pertama dan terutama.

Pemuka pendapat Muslim harus menyadari tanggung jawab penting mereka di area ini. Jika kita tidak ingin Islam dibajak secara permanen, itu adalah tugas kita untuk terus mendukung moderasi dan pendekatan reformis terhadap isu-isu pendidikan agama, pemerintahan, penegakan hukum, kebebasan berekspresi dan perlindungan kebebasan mendasar (fundamental liberties) dan saat yang sama mengambil sikap yang jelas pada interpretasi kitab suci.

Mereka yang ingin memecah belah kemanusiaan menggunakan jalan pintas yang sama sekali tidak cerdas dengan tujuan untuk mengasosiasikan Islam dan barbarisme dan menyiratkan bahwa ada kekerasan intrinsik dalam agama kita, (seakan-akan) ada solidaritas alami antara Muslim dan teroris. Mereka menyiratkan bahwa Islam secara intrinsik tidak kompatibel dengan demokrasi.

Pada kenyataannya, sebagian besar umat Islam menolak kekerasan. Dan ketika kebebasan dan demokrasi bermasalah, mereka juga akan bermasalah, seperti juga Budha, Sikh, Hindu, Kristen atau Yahudi. Musuh kita bukanlah tetangga kita yang pergi ke sinagog, gereja, atau kuil. Apa yang berbahaya bukanlah tetangga kita yang menutup rambutnya dengan jilbab, ataupun memilih tidak berjilbab. Bahaya yang paling nyata sebenarnya yaitu: kebodohan, dan stigmatisasi terhadap orang lain; itu adalah prasangka yang memisahkan kita ketika kita harus bergabung bersama sebagai manusia.

Telah tiba saatnya bagi kita untuk mengubah keadaan, dan menetapkan arah baru bagi Islam di abad ke-21. Masa depan kita, sebagai Muslim Moderat yang cinta damai, dipertaruhkan!

Kaum Muslim Demokrat Sedunia, Bersatulah!

9 Februari 2015,

Ghaleb Bencheik adalah Presiden World Conference for Religions for Peace.

Anwar Ibrahim adalah mantan Deputi Perdana Menteri Malaysian dan saat ini menjadi pemimpin oposisi Malaysia serta Ketua Umum World Forum for Muslim Democrats.

Felix Marquardt adalah Pendiri Abd al-Rahman al-Kawakibi Foundation dan Gerakan “Khlass the silence!”

Tariq Ramadan adalah Profesor Studi Islam di University of Oxford dan cucu dari Pendiri Ikhwanul Muslimin Hasan al-Banna.
Penerjemah: Muh Ihsan Harahap, Aktivis KAMMI Universitas Hasanuddin, Makassar

Tersedia juga di Jurnal KAMMI Kultural: http://www.kammikultural.org/2015/02/intelektual-muslim-dunia-kaum-muslim.html

Diterbitkan di berbagai media dalam berbagai bahasa pada 9 Februari 2015. Versi berbahasa Inggris dari artikel ini bisa dilihat pada Huffington Post: http://www.huffingtonpost.com/felix-marquardt/muslim-democrats-unite_b_6648898.html

Advertisements

Komentar..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: